2/17/2010

KiTa BeruruSan Dengan "ManuSia"...


Semalam sedang seronok melayari facebook, mieda ternampak satu link dari salah seorang friend list mieda, mengenai artikal ini.Artikal ini dipetik dari sebuah blog yang bagi mieda sangat bagus untuk di baca.Hati ini amat tertarik dengan tajuk artikal ini, kenapa???mengapa??? kerana apabila mieda membaca artikal ini terdetik di hati " Ya Allah aku pernah melalui saat2 ini".........................
Dalam setiap kali kita menghulurkan salam ukhwah tekadkan lah dalam diri kita bahawa dengan sesiapapun kita mejalinkan ikatan ukhwah itu terimalah dengan hati terbuka,terimalah baik buruk seseorang itu, jika didalam dirinya terpancar kebaikkan kita belajar kita belajar darinya,jika dalam dirinya terselit keburukkan, jangan!!!!! jangan sesekali mencaci atau menghinannya...bimbinglah dia kerana Kita berurusan dengan manusia dan kita juga manusia yang tidak sempurna semoga dengan cara itu kita dapat muhasabah diri.
Selamat membaca artikal ini ^_^.....


...................................................................................................................................
PenuLis: Hilal Asyraf
                            : http://ms.langitilahi.com
Ada seorang sahabat. Dia sangat baik, terkenal alim dan faqih dalam agama. Pelajarannya cemerlang, ibadahnya gemilang. Kita percaya dengannya.
Satu hari, sahabat ini telah membuat satu penganiayaan kepada kita. Tanpa kita jangka, peribadi yang secantik itu telah melakukan sesuatu yang melukakan jiwa kita.
Kita pun berkata: “Apa la, selama ini ingat baik sangat”
Kemudian kekecewaan kita itu meleret-leret sehingga menghentam sekolahnya, pelajarannya, agama yang dia anuti dan syakhsiahnya yang baik selama ini itu.
Hakikatnya kita telah terlupa, bahawa kita sedang berurusan dengan manusia.
Manusia, bukan malaikat.
Semenjak saya hidup, saya tidak pernah lagi bertemu manusia seperti malaikat. Saya ada jumpa ramai orang baik dalam kehidupan saya. Tetapi, sebaik-baik mana pun manusia saya jumpa, pasti ada kekurangannya.
Ya, jika saya mahu, saya boleh canang-canangkan keburukannya, kelemahannya.
Tetapi saya sentiasa mengingatkan diri saya. Dia adalah manusia. Pasti ada sisi kekurangannya.
Manusia bukan malaikat yang keimanannya mendatar. Manusia juga bukan malaikat yang tidak pernah membuat kesilapan. Manusia bukan malaikat yang 100% taat dan patuh pada segala larang perintah Allah.
Manusia adalah manusia. Ada masanya di atas, ada masa di bawah. Sehebat mana pun manusia, akan ada sisi kekurangannya. Tinggal kekurangannya itu kecil atau besar sahaja. Sebaik mana pun manusia, akan ada silapnya. Tinggal kesilapan itu memberi kesan yang teruk atau tidak sahaja.
Tetapi akal kita sukar untuk rasional.
Sebab kita lupa, kita berurusan dengan manusia.
Manusia, bukan robot
Yang cantiknya pada manusia, tiada manusia yang serupa 100%. Kalau muka seiras sekalipun, pasti ada kelainan dari segi akhlak, kehidupan peribadi, gaya tutur dan sebagainya.
Manusia bukan seperti robot, dicipta di satu kilang yang sama, diprogram dengan program yang sama dan bergerak dengan pergerakan yang sama. Manusia adalah makhluk bebas, diberikan ikhtiar, peribadinya terikat dengan persekitaran tumbesaran.
Sebab itu, Allah mengarahkan kita untuk berkenalan dan mendalami insan yang lain.
Justeru kita tidak boleh mengharapkan 100% daripada manusia. Kita perlu menerima sisi kekurangannya. Kita perlu bersedia untuk dia melakukan kesilapan. Kita perlu melapangkan jiwa kita, apabila dia melakukan kesalahan.
Sebab kita berhubungan dengan manusia.
Manusia mana yang boleh dikatakan sempurna selain Rasulullah SAW?
Tiada.
Nanti ada waktu, kita pula kejatuhan
Dan perlu diingat, bahawa kita juga manusia. Percayalah cakap saya, tiada manusia yang akan sentiasa berada di atas sepanjang kehidupannya. Akan ada juga sesi kejatuhan demi kejatuhan. Tinggal kejatuhan itu besar atau tidak sahaja.
Namun, setiap kejatuhan itu, kita memerlukan teman yang memahami, yang mendalami keadaan kita yang sedang kejatuhan.
Sebab itu, apabila ada sahabat kita, kenalan kita, melakukan kesilapan, kesalahan, maka jangan terus disisihkan. Berikan peluang, tegur dengan tenang. Didik, pupuk, berusaha untuk terus menjaga hubungan dan saling lengkap melengkapi.
Hari ini, kita berusaha memahaminya.
InsyaAllah, ada hari, apabila kita memerlukan manusia memahami kita, Allah akan hantar pula seseorang untuk memahami kita.
Penutup: Lapangkan dadamu kepada manusia, kerana Dia juga melapangkan rahmat-Nya untuk mereka.
Berikan peluang, luaskan medan maaf. Jangan pantas melenting. Jangan merajuk, dan jangan bersedih. Kita sedang berurusan dengan manusia. Perlukan toleransi, tolak ansur dan berlapang dada.
Jangan kerana silapnya yang beberapa, kita sisihkannya seakan dia ahli neraka.
Jangan.
Lihatlah Allah Yang Maha Penyayang itu. Bagaimana Dia berursan dengan manusia. Tidakkah anda lihat banyak kelapangan, kelonggaran yang Allah berikan untuk insan?
Contoh paling baik adalah, Allah mengutuskan Rasul itu dari kalangan manusia. Allah tidak menjadikan Jibril sebagai rasul kepada manusia. Hal ini kerana, Allah faham betapa manusia ini perlu pendidikan secara praktikal. Bagaimana mungkin manusia boleh mencontohi malaikat yang apabila Allah kata sekian, tanpa cepat sesaat, lewat sesaat, arahan itu akan dilaksanakan dengan penuh taat?
Kita juga melihat, Allah menyediakan keampunan yang sangat luas untuk insan. Kenapa? Kerana Allah tahu betapa manusia ini banyak silapnya.
Itu kelapangan Allah, empunya segala apa yang wujud di dunia.
Maka, di mana hak kita untuk membenci manusia yang berbuat kesilapan? Di mana hak kita untuk mencaci pula sekolahnya, agamanya, peribadinya yang baik sebelum kesilapannya itu?
Ya, kita benci kesilapannya, kesalahannya, keingkarannya. Tetapi kita tidak sesekali benci pada dia. Malah kita berhajat memahaminya, membimbingnya.
Sebab dia adalah manusia, seperti kita.